Tempat sujud malaikat jibrail sebelah kanan pintu kaabah




Lebih kurang satu depa ke sebelah kanan pintu Kaabah terdapat satu susunan marmar coklat kemerahan tanda untuk mengabadikan lokasi Jibril a.s. semasa mengimamkan RasuluLlah s.a.w selepas turunnya perintah solat dalam peristiwa Isra’ Mikraj.

Jibril a.s. turun sebanyak 10 kali yakni lima kali diawal waktu dan lima lagi di akhir waktu untuk mengajar sempadan masa solat. Ia sebagai perincian kepada keterangan firman Allah didalam kitab Al-Quran yang mengkehendakki kita solat diwaktu malam, siang dan fajar. Penegasan ini sesuai dengan solat sebagai tiang agama yakni Rukun Islam yg kedua selepas Shahadah.

Lazim Imam Masjidil Haraam mengambil barakah lokasi ini semasa mengimamkan jemaah solat waktu. Ada Duyufur_Rahman yg menceritakan semerbaknya tempat sujudnya Jibril a.s. ketika solat disitu.

Alangkah bertuahnya dan amat beruntung tetamu Allah itu.

Jenis kereta boleh bantu pikat kekasih





London: Seseorang “gagalis” yang sukar mendapat kekasih mungkin bukan sekadar perlu menilai diri sendiri, sebaliknya wajar melihat kepada kereta yang dipandu.

Satu kaji selidik mendapati tarikan seseorang boleh dipengaruhi jenis kenderaan dimiliki. 


Menurut laman web Insure.com, wanita berpendapat lelaki memandu trak Ford hitam lebih menarik, manakala lelaki melihat wanita yang memandu BMW ‘sports’ merah sebagai lebih menawan. 

Kaji selidik membabitkan 2,000 wanita dan lelaki berkenaan melihat jenis, jenama dan warna kenderaan yang dipandu orang yang dikategorikan menarik.


Sehubungan itu, wanita rata-rata menganggap pemandu pikap sebagai paling menarik iaitu sebanyak 32 peratus diikuti:


• Sports (27 peratus) 
• SUV (16 peratus) 
• Sedan (11 peratus) 
• Hibrid (9 peratus) 
• Trak UPS (4 peratus) 
• Van (2 peratus) 


Sementara itu, jenama paling dikaitkan dengan daya tarikan terhadap lelaki adalah Ford (16 peratus), Chevrolet (13 peratus) dan Porsche (11 peratus). 

Di samping itu, wanita turut meminati hitam (53 peratus) sebagai warna untuk lelaki menarik diikuti perak (16 peratus) dan merah (13 peratus). 

Bagi kaum lelaki pula, mereka menganggap wanita yang memandu kereta ‘sports’ sebagai paling menarik (39 peratus) diikuti Sedan (22 peratus); SUV (20 peratus); pikap (10 peratus); hibrid (6 peratus) dan van (4 peratus). 

Mereka turut menganggap wanita paling menarik jika memandu: 

• BMW (16 peratus) 
• Mercedes (14 peratus) 
• Porsche (10 peratus)


Bagaimana cara pil dibuat

mungkin ni cara lama..oldskool style..sebab teknologi sekarang dah semakin maju,tapi yg baru ni pun ada juga amik dan guna cara lama ni..sikit2



gambar contoh mesin yg guna cara diatas

Nasib lelaki bila wanita bershopping

GF: "Baby, I nak tgk baju kat kedai tu jap, 5 minit je. U tunggu jap k."
BF: "Ok sayang, jgn lama2 tau, i gi isap rokok jap"


....2 jam kemudian.





















Kelajuan muat turun bagi seluruh dunia


Malaysia no 2 slow,kalah dengan thailand dan vietnam diorg lagi laju,cmne la negara nak maju kalo perkhidmatan internet tak sampai ke tahap standart.

Typikal Malaysian


Bagaimana jika bulan digantikan dengan planet lain

Moon

Mercury

Mars

Venus

Neptune

Uranus

Saturn

Jupiter

Kemusnahan Buku Dan Perpustakaan Terburuk Dalam Sejarah Dunia.

Rasanya tamadun kita sekarang mungkin akan bertambah maju jika buku buku yg terbakar ni masih ada lagi



Permulaan dan Penamat Tembok Besar China

Tembok Besar China diyakini oleh pakar sejarah dunia bahawa ia dibina pada kurun kedua oleh Maharaja pertama China, Shih Huang Di. Shih Huang Di mengerah kudrat rakyat baginda secara kuku besi sehingga ramai yang terkorban sepanjang pembinaannya. Walaubagaimanapun, tiada bukti yang tepat untuk memberitahu di manakah lokasi permulaan projek tersebut berada. Tambah menyukarkan, kesan tembok yang dibina oleh Maharaja Shih Huang Di sudah terhapus ditelan zaman.

Projek ini dipercayai dibina secara mega menjelang pemerintahan Dinasti Ming. Beberapa bahagian tembok yang rosak dan terhakis, dipelihara dan dibina semula. Bahagian yang terputus, disambung untuk membentuk rangkaian tembok yang dapat kita lihat hari ini.

Secara keseluruhannya, boleh dikatakan bahawa tembok besar ini dibina merentasi Tanah Besar China daripada Barat ke Timur. Tembok Besar China turut mempunyai beberapa cabang yang merentasi Tanah Besar China. Terdapat beberapa cabang yang memasuki pendalaman Mongolia.

Titik hujung Tembok Besar China: Shanhai Pass

Tembok hujung ini dibina oleh panglima Dinasti Ming, Xu Da pada 1381. Kemudian, Qi Jiguang membina pusat pertahanan bertembok lengkap dengan tentera bersenjata. Tembok yang dijolok dengan gelaran ‘Old Dragon’s Head’ ini mengadap Laut Bohai di Lautan Pasifik. Ia terletak 300 kilometer daripada Beijing.





Permulaan Tembok Besar China: Jiayuguan Pass
Struktur ini dipercayai dibina pada tahun 1372 semasa pemerintahan Dinasti Ming. Struktur diperkuatkan untuk menahan asakan daripada tentera Timurlane. Miskipun demikian, Timurlane tidak pernah menjejakkan kaki ke Jiayuguan Pass kerana beliau meninggal dunia sejurus sebelum rancangan penggempuran Tembok Besar China dilakukan.

Jiayuguan Pass berada di sebelah Barat China. Ia dibina berhampiran dengan oasis di sebuah kawasan yang tandus di China. Struktur ini amat penting dalam sejarah China kerana pesalah politik yang dibuang negeri akan melalui tembok ini dan tidak akan kembali lagi.



Terdapat lagenda yang berkisar sewaktu pembinaan Jiayuguan Pass. Menurut lagenda tersebut, seorang komander yang bertanggungjawab terhadap pembinaan ini menanyakan kepada arkitek, Yi Kaizhan yang membina struktur ini tentang jumlah sebenar batu bata yang diperlukan.

Arkitek yang sememangnya pakar dan mahir dalam selok belok pembinaan ini memberikan jumlah sebanyak 99,999 biji batu bata. Komander yang ragu-ragu tentang jumlah tersebut memaksa Yi Kaizhan menambah satu lagi biji batu bata. Walaubagaimanapun, selepas siap satu biji batu bata tersisa dan batu bata tersebut diletakkan di menara di Jiayuguan pass. Pantang larang menyebut bahawa jika batu bata tersebut dialihkan, maka menara Jiayuguan Pass akan roboh.



Lady boss tu bini aku laa!




Ahmad kerja peon. tiap hari, dia akan keluar masuk bilik boss, anak dara beristilah andalusia, berumur, 37 tahun, bernama Ana. (bukan ana raffali, ya! atau pun ana sofiya, huhu!) 

okey, bila dah pagi petang, asyik keluar masuk bilik dan menatap wajah jelita ana, ahmad pun jadi jiwang gitu. ada bunga dalam taman hati. tapi, dia masih tak berani nak lebeyy.. okey! almaklumlah, si dia tu dia punya LADY BOSS!

MEMANG jodoh pertemuan di tangan Tuhan. ana pun kan, bila dah dalam 24 jam asyik tengok muka ahmad yang tenang, lembut dan sememangnya baik pekerti, mulalah jatuh hati. dan bila dia tunggu ahmad mulakan, ahmad macam takut-takut lalu, dia pun cakap pada ahmad yang dia nak pinang lelaki tu. belanja RM10 000. ahmad cuma perlu sediakan duit mas kahwin aje, tamo hutang hutang...tamo...

maka, berkahwinlah mereka. pada malam pertama tu, ahmad siap bagi warning sama ana.
ana, abang nak pesan satu perkara ni. ana dengar, ya! antara kita berdua akan berlaku 2 keadaan berbeza. di pejabat, ana boss abang. di rumah pula, ana isteri abang. abang janji, di pejabat, sebagai pekerja, abang boleh dimarah dan diherdik kalau ana x puas hati dengan kerja abang. tapi, kat dalam rumah ni, ana isteri. tanggungjawab isteri ialah mematuhi suami. jangan sekali-kali ana bawak perangai 'boss' dalam rumah kita ni. sebab, sebagai suami, abang tak mahu jadi dayus.
ramai yang menanti untuk melihat sejauh mana perkahwinan dua insan ini dapat bertahan kerana ana memang terkenal dengan sikap garangnya di pejabat. memang sesekali, ahmad 'kena' dengan dia. tapi, semua orangpun hairan kerana ahmad okey aje bila kena marah. 

ada juga yang cuba masuk jarum suruh ahmad melawan balik. jangan biarkan diri dimarah. tapi jawapan ahmad...
tak pe, dia bos aku di pejabat ni!
satu hari, ahmad dengan ana buat majlis kenduri di rumah, masa tu mereka dah ada anak sorang, dah. kawan-kawan ahmad hairan tengok ahmad yang relaks, goyang kaki. malah mereka semakin terkejut kerana ana sentiasa bertanya kepada ahmad....
okey ke, bang? apa lagi yang ana kena buat ni? cakaplah...
macam tak percaya tengok lady boss mintak pandangan dan pendapat ahmad, si peon. malah lagi pelik tengok ana cakap lembut-lembut, bergurau, malah turut menghulurkan makanan dan minuman untuk suami. 

"Mat, ilmu apa hang pakai sampai singa betina tu boleh tunduk dengan hang?" soalan nakal seorang teman. 

Ahmad hanya tersenyum. memandang isteri yang manis dan ayu berbaju kurung dan begitu menghormati setiap tamu yang datang, dia menjawab ringkas....
lady boss tu bini aku laaa... 
bagi yang mengerti, pasti akan terangguk-angguk kepala mereka. bagi yang tidak dan perlukan penjelasan, jawapannya mudah aje. 
perkahwinan yang dilandaskan kepada agama, tidak akan mengambil kira status isteri di mata masyarakat. 
kerana, isteri tetap seorang isteri, yang perlu menghormati suami meskipun di pejabat, suaminya bertaraf lebih rendah daripada dirinya. 

jika suami dan isteri mengikut lunas-lunas agama, tidak timbul masalah....

aku bos kau.... atau aku pekerja kau, kan?


Aku Dilahirkan Bukan Islam


Soalan ini kerap diajukan. 
Jikalau Allah Maha Adil kenapa tak cipta semua manusia lahir Islam dan uji mereka? 
Bukankah itu lebih adil? 
Kalau lahir Islam akan dibesarkan dengan ajaran Islam manakala yang lahir bukan Islam akan diajar agama lain.

Jawapan: Islam agama yang paling adil.
Adil kerana setiap manusia akan diuji mengikut kemampuan mereka dan juga kita akan mendapat pahala di atas apa yang kita usahakan. 
Contohnya kita mesti solat sendiri dan tak boleh minta orang lain untuk lakukannya. 
Setiap yang berusaha akan mendapat ganjarannya.'

Lahir Islam tak semestinya mati dalam keadaan Islam dan lahir bukan Islam tak semestinya mati dalam bukan Islam.
Anak Nabi Nuh a.s juga mati dalam kekufuran sedangkan bapanya adalah seorang nabi. 
Kita pula bagaimana?

“Sesungguhnya ada hamba yang mengerjakan amal ahli neraka tetapi ternyata ia salah seorang dari ahli syurga, dan ada yang mengerjakan amal ahli syurga tetapi ternyata ia termasuk dari ahli neraka. 
Kerana sesungguhnya seluruh amal itu bergantung pada akhir hidupnya”
[Sahih al-Bukhari]

Kita semua mesti terus berusaha sehingga ke akhir hayat. 
Muslim sama ada lahir Islam atau yang muallaf mesti istiqomah (konsisten) dalam amalan manakala yang belum Islam mesti terus mencari kerana melalui pencarianlah kita akan menemui kebenaran. 
Penentu destinasi kita adalah bergantung bagaimana amalan kita di saat akhir namun itu tidak bermakna kita tidak harus berusaha mulai dari sekarang 
kerana esok belum lagi dijanjikan untuk kita
..


maaf aper yg sy tulis nih hanya pendpt peribadi, x disokong oleh maner2 dalil ayat Al-Quran atau hadis, so sila dptkan penjlsan lanjut dr mrk yg lbh berilmu...


asas bg semua blsan qjjl SWT adalah Dia x akan membls lbg atau krg drpd amalan baik atau buruk manusia & hanya dosa syirik shj yg x diampunkan...

so utk si A dia akan dimasukkan ke neraka utk dosa zinanyer, ttp tetap akan masuk ke syurga sesuai dgn amalan kebaikan yg byk dilakukannyer...

manakala si B pula dosanye dihapuskan tp pahalanyer blm ader atau cumer sedikit x sama byk dgn si A, maka si B x masuk neraka tp masuk syurga yg lbh rendah drpd si A...

si A masuk syurga yg tinggi [slps neraka] krn dier Islam & amalannyer yg byk, si B masuk syurga yg rendah [tanpa neraka] krn hanya memenuhi syarat asas iaitu Islam...

aper pon nasihat sy drpd memikirkan perkara2 spt ini, lbh baik menumpukan kpd amalan kiter, keluarga kiter & msykt sendiri...

x perlu nak pertikaikan keadilan qjjl SWT, sbb x akan tercpi oleh akal manusia...

Makna bacaan dalam solat






Solat Fardhu adalah kewajipan setiap umat Islam di dunia ini. Manakala solat sunat adalah sangat digalakkan bagi setiap umat Islam. Solat akan menjadi lebih kusyuk jika kita mengetahui makna atau maksud bacaan dalam solat kita.



Rukun-Rukun Solat

•Niat
•Takbiratul Ihram
•Berdiri tegak bagi yang berkuasa ketika solat fardhu dan bagi yang tidak berkuasa, disebabkan sakit dan sebagainya boleh melakukannya secara duduk, berbaring , telentang atau dengan isyarat.
•Membaca surah al-Fatihah pada tiap-tiap rakaat.
•Rukuk dengan toma`ninah.
•I`tidal dengan toma`ninah
•Sujud dua kali dengan toma`ninah
•Duduk antara dua sujud dengan toma`ninah
•Duduk tasyahud akhir dengan toma`ninah
•Membaca tasyahud akhir
•Membaca selawat ke atas nabi pada tasyahud akhir
•Membaca salam yang pertama
•Tertib ertinya mengikut urutan dalam mengerjakan rukun-rukun tersebut.


Makna Takbiratul Ihram



Makna Bacaan Doa Iftitah


Maksud Bacaan Al-Fatihah




Maksud Bacaan Doa Qunut


Maksud Bacaan Rukuk



Makna Bacaan I’tidal



Maksud Bacaan Sujud



Makna Bacaan Duduk Antara Dua Sujud



Maksud Tahiyat Awal



Maksud Tahiyat Akhir


SEMOGA DAPAT BERI MANFAAT PADA SEMUA.

Bahaya Mengumpat





Islam merupakan agama sempurna yang Allah subhanahu wata’ala anugerahkan kepada umat Nabi Muhammad shalallahu ‘alaihi wasallam. Kesempurnaan Islam ini menunjukkan bahwa syariat yang dibawa Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam itu adalah rahmatal lil’alamin. Sebagaimana Allah subhanahu wata’ala telah mengkhabarkan di dalam firman-Nya (artinya): 

“Tidaklah Aku mengutusmu melainkan sebagai rahmatal lil’alamin.” 
(Al Anbiya’: 107)

Diantara wujud kesempurnaan agama Islam sebagai rahmatal lil’alamin, adalah Islam benar-benar agama yang dapat menjaga, memelihara dan menjunjung tinggi kehormatan, harga diri, harkat dan martabat manusia secara adil dan sempurna. Kehormatan dan harga diri merupakan perkara yang prinsipil bagi setiap manusia.

Setiap orang pasti berusaha untuk menjaga dan mengangkat harkat dan martabatnya. Ia tidak rela untuk disingkap aib-aibnya atau pun dibeberkan kejelekannya. Karena hal ini dapat menjatuhkan dan merusak harkat dan martabatnya dihadapan orang lain.
Rasulullah ? bersabda:

كُلُّ الْمُسْلِمِ عَلَى الْمُسْلِم حَرَامٌ دَمُهُ وَ عِرْضُهُ وَ مَالُهُ

“Setiap muslim terhadap muslim lainnya diharamakan darahnya, kehormatannya, dan juga hartanya.”
 

(H.R Muslim no. 2564)

Hadits diatas menjelaskan tentang eratnya hubungan persaudaraan dan kasih sayang sesama muslim. Bahwa setiap muslim diharamkan menumpahkan darah (membunuh) dan merampas harta saudaranya seiman. Demikian pula setiap muslim diharamkan melakukan perbuatan yang dapat menjatuhkan, meremehkan, atau pun merusak kehormatan saudaranya seiman. Karena tidak ada seorang pun yang sempurna dan ma’shum (terjaga dari kesalahan) kecuali para Nabi dan Rasul. Sebaliknya selain para Nabi dan Rasul termasuk kita tidak lepas dari kekurangan dan kelemahan.

Suatu fenomena yang lumrah terjadi dimasyarakat kita dan cenderung disepelekan, padahal akibatnya cukup besar dan membahayakan, yaitu ghibah (menggunjing). Karena dengan perbuatan ini akan tersingkap dan tersebar aib seseorang, yang akan menjatuhkan dan merusak harkat dan martabatnya.
Tahukah anda apa itu ghibah? Sesungguhnya kata ini tidak asing lagi bagi kita. Ghibah ini erat kaitannya dengan perbuatan lisan, sehingga sering terjadi dan terkadang diluar kesadaran.
Ghibah adalah menyebutkan, membuka, dan membongkar aib saudaranya dengan maksud jelek. Al Imam Muslim meriwayatkan dalam kitab Shahihnya dari shahabat Abu Hurairah ?, sesungguhnya Rasulullah ? bersabda: “Apakah kalian mengetahui apa itu ghibah? Para shahabat berkata: “Allah dan Rasul-Nya yang lebih tahu.” Kemudian beliau ? bersabda:

ذِكْرُكَ أَخَاكَ بِمَا يَكْرَهُ ، إِنْ كَانَ فِيْهِ مَا تَقُوْلُ فَقَدِ اغْتَبْتَهُ وَإِنْ لَمْ يَكُنْ فِيْهِ مَا تَقُوْلُ فَقَدْ بَهَتَّهُ


“Engkau menyebutkan sesuatu yang ada pada saudaramu yang dia membecinya, jika yang engkau sebutkan tadi benar-benar ada pada saudaramu sungguh engkau telah berbuat ghibah, sedangkan jika itu tidak benar maka engkau telah membuat kedustaan atasnya.”

Di dalam Al Qur’anul Karim Allah ? sangat mencela perbuatan ghibah, sebagaimana firman-Nya (artinya):

“Dan janganlah kalian mencari-cari kesalahan orang lain dan janganlah sebagian kalian menggunjing (ghibah) kepada sebagian yang lainnya. Apakah kalian suka salah seorang diantara kalian memakan daging saudaramu yang sudah mati? Maka tentulah kalian membencinya. Dan bertaqwalah kalian kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima taubat dan Maha Pengasih.” 
(Al Hujurat: 12)

Al Imam Ibnu Katsir Asy Syafi’i berkata dalam tafsirnya: “Sungguh telah disebutkan (dalam beberapa hadits) tentang ghibah dalam konteks celaan yang menghinakan. Oleh karena itu Allah ? menyerupakan orang yang berbuat ghibah seperti orang yang memakan bangkai saudaranya. Sebagaimana firman Allah ? … (pada ayat di atas). Tentunya itu perkara yang kalian benci dalam tabi’at, demikian pula hal itu dibenci dalam syari’at. Sesungguhnya ancamannya lebih dahsyat dari permisalan itu, karena ayat ini sebagai peringatan agar menjauh/lari (dari perbuatan yang kotor ini -pent). ” 
(Lihat Mishbahul Munir)
Suatu hari Aisyah ? pernah berkata kepada Rasulullah ? tentang Shafiyyah bahwa dia adalah wanita yang pendek. Maka beliau ? bersabda:

لَقَدْ قُلْتِ كَلِمَةً لَو مُزِجَتْ بِمَاءِ البَحْرِ لَمَزَجَتْهُ


“Sungguh engkau telah berkata dengan suatu kalimat yang kalau seandainya dicampur dengan air laut niscaya akan merubah air laut itu.” 

(H.R. Abu Dawud 4875 dan lainnya)

Asy Syaikh Salim bin Ied Al Hilali berkata: “Dapat merubah rasa dan aroma air laut, disebabkan betapa busuk dan kotornya perbutan ghibah. Hal ini menunjukkan suatu peringatan keras dari perbuatan tersebut.” 
(Lihat Bahjatun Nazhirin Syarah Riyadhush Shalihin 3/25)

Sekedar menggambarkan bentuk tubuh seseorang saja sudah mendapat teguran keras dari Rasulullah ?, lalu bagaimana dengan menyebutkan sesuatu yang lebih keji dari itu?
Dari shahabat Anas bin Malik ?, bahwa Rasulullah ? bersabda:

لَمَّا عُرِجَ بِي مَرَرْتُ بِقَوْمٍ لَهُمْ أَظْفَارٌ مِنْ نُحَاسٍ يَخْمِشُوْنَ وُجُوْهَهُمْ وَصُدُوْرَهُمْ ، فَقُلْتُ مَنْ هؤُلاَءِ يَاجِبْرِيْلُ؟ قَالَ : هؤُلاَءِ الَّذِيْنَ يَأْكُلُوْنَ لُحُوْمَ النَّاسِ وَيَقَعُوْنَ فِي أَعْرَاضِهِمْ


“Ketika aku mi’raj (naik di langit), aku melewati suatu kaum yang kuku-kukunya dari tembaga dalam keadaan mencakar wajah-wajah dan dada-dadanya. Lalu aku bertanya: 
“Siapakah mereka itu wahai malaikat Jibril?” Malaikat Jibril menjawab: “Mereka adalah orang-orang yang memakan daging-daging manusia dan merusak kehormatannya.” 

(H.R. Abu Dawud no. 4878 dan lainnya)

Yang dimaksud dengan ‘memakan daging-daging manusia’ dalam hadits ini adalah berbuat ghibah (menggunjing), sebagaimana permisalan pada surat Al Hujurat ayat: 12.
Dari shahabat Ibnu Umar ?, bahwa beliau ? bersabda:

يَا مَعْشَرَ مَنْ آمَنَ بِلِسَانَهِ وَلَمْ يَفْضِ الإِيْمَانُ إِلَى قَلْبِهِ لاَ تُؤْذُوا المُسْلِمِيْنَ وَلاَ تُعَيِّرُوا وَلاَ تَتَّبِعُوا عَوْرَاتِهِمْ فَإِنَّهُ مَنْ يَتَّبِعْ عَوْرَةَ أَخِيْهِ الْمُسْلِمِ تَتَّبَعَ اللهُ عَوْرَتَهُ وَمَنْ يَتَّبَعِ اللهُ يَفْضَحْهُ لَهُ وَلَو في جَوْفِ رَحْلِهِ


“Wahai sekalian orang yang beriman dengan lisannya yang belum sampai ke dalam hatinya, janganlah kalian mengganggu kaum muslimin, janganlah kalian menjelek-jelekkannya, janganlah kalian mencari-cari aibnya. Barang siapa yang mencari-cari aib saudaranya sesama muslim niscaya Allah akan mencari aibnya. Barang siapa yang Allah mencari aibnya niscaya Allah akan menyingkapnya walaupun di dalam rumahnya.” 
(H.R. At Tirmidzi dan lainnya)

Dari shahabat Jabir bin Abdillah ?, beliau berkata: “Suatu ketika kami pernah bersama Rasulullah ? mencium bau bangkai yang busuk. Lalu Rasulullah ? berkata: ‘Apakah kalian tahu bau apa ini? (Ketahuilah) bau busuk ini berasal dari orang-orang yang berbuat ghibah.” 
(H.R. Ahmad 3/351)

Dari shahabat Sa’id bin Zaid ? sesungguhnya Rasulullah ? bersabda:

?إِنَّ مِنْ أَرْبَى الرِّبَا الإِسْتِطَالةَ فِي عِرْضِ المُسْلِمِ بِغَيْرِ الْحَقِّ وَفِي رِوَايَة : مِنْ أَكْبَرِ الْكَبَائِرِ


“Sesungguhnya termasuk riba yang paling besar (dalam riwayat lain: termasuk dari sebesar besarnya dosa besar) adalah memperpanjang dalam membeberkan aib saudaranya muslim tanpa alasan yang benar.” 

(H.R. Abu Dawud no. 4866-4967)

Dari ancaman yang terkandung dalam ayat dan hadits-hadits di atas menunjukkan bahwa perbuatan ghibah ini termasuk perbuatan dosa besar, yang seharusnya setiap muslim untuk selalu berusaha menghindar dan menjauh dari perbuatan tersebut.
Asy Syaikh Al Qahthani dalam kitab Nuniyyah hal. 39 berkata:

لاَتُشْغِلَنَّ بِعَيْبِ غَيْرِكَ غَافِلاً
عَنْ عَيْبِ نَفْسِكَ إِنَّهُ عَيْبَانِ


Janganlah kamu tersibukkan dengan aib orang lain, justru kamu lalai
Dengan aib yang ada pada dirimu, sesungguhnya itu dua keaiban

(Lihat Nashihati linnisaa’ hal. 32)
Maksudnya, bila anda menyibukkan dengan aib orang lain maka hal itu merupakan aib bagimu karena kamu telah terjatuh dalam kemaksiatan. Sedangkan bila anda lalai dari mengoreksi aib pada dirimu sendiri itu juga merupakan aib bagimu. Karena secara tidak langsung kamu merasa sebagai orang yang sempurna. Padahal tidak ada manusia yang sempurna dan ma’shum kecuali para Nabi dan Rasul.
Konteks dalam hadits:

ذِكْرُكَ أَخَاكَ بِمَا يَكْرَهُ

“Engkau menyebutkan sesuatu pada saudaramu yang dia membecinya.”
Hadits di atas secara zhahir mengandung makna yang umum, yaitu mencakup penyebutan aib dihadapan orang tersebut atau diluar sepengetahuannya. Namun Al Hafizh Ibnu Hajar menguatkan bahwa ghibah ini khusus diluar sepengetahuannya, sebagaimana asal kata ghibah (yaitu dari kata ghaib yang artinya tersembunyi-pent) yang ditegaskan oleh ahli bahasa. Kemudia Al Hafizh berkata: “Tentunya membeberkan aib di dahapannya itu merupakan perbuatan yang haram, tapi hal itu termasuk perbuatan mencela dan menghina.” 
(Fathul Bari 10/470 dan Subulus Salam hadits no. 1583, lihat Nashihati linnisaa’ hal. 29)

Demikian pula bagi siapa yang mendengar dan ridha dengan perbuatan ghibah maka hal tersebut juga dilarang. Semestinya dia tidak ridha melihat saudaranya dibeberkan aibnya.
Dari shahabat Abu Dzar ?, bahwa Rasulullah ? bersabda:

مَنْ رَدَّ عِرْضَ أَخِيْهِ رَدَّ اللهُ عَنْ وَجْهِهِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

“Barang siapa yang mencegah terbukanya aib saudaranya niscaya Allah akan mencegah wajahnya dari api neraka pada hari kiamat nanti.” 
(H.R. At Tirmidzi no. 1931 dan lainnya)
Demikian juga semestinya ia tidak ridha melihat saudaranya terjatuh dalam kemaksiatan yaitu berbuat ghibah. Semestinya ia menasehatinya, bukan justru ikut larut dalam perbuatan tersebut. Kalau sekiranya ia tidak mampu menasehati atau mencegahnya dengan cara yang baik, maka hendaknya ia pergi dan menghindar darinya. Allah ? berfirman (artinya):
“Dan orang-orang yang beriman itu bila¬ mendengar perkataan yang tidak bermanfaat, mereka berpaling darinya, dan mereka berkata: “Bagi kami amal-amal kami dan bagimu amal-amalmu, semoga kesejahteraan atas dirimu, kami tidak ingin bergaul dengan orang-orang jahil.” 
(Al Qashash: 55)

Dari shahabat Abu Sa’id Al Khudri ?, bahwa Rasulullah ? bersabda:

مَنْ رَأَى مِنْكُمْ مُنْكَرًا فَلْيُغَيِّرْهُ بِيَدِهِ وَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِلِسَانِهِ وَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِقَلْبِهِ وَذالكَ أَضْعَفُ الإِيْمَانِ


“Barang siapa yang melihat kemungkaran hendaknya dia mengingkarinya dengan tangan. Bila ia tidak mampu maka cegahlah dengan lisannya. Bila ia tidak mampu maka cegahlah dengan hatinya, yang demikian ini selemah-lemahnya iman.” 

(Muttafaqun ‘alaihi)

Namun bila ia ikut larut dalam perbuatan ghibah ini berarti ia pun ridha terhadap kemaksiatan, tentunya hal ini pun dilarang dalam agama.
Lalu bagaimana cara bertaubat dari perbuatan ghibah? Apakah wajib baginya untuk memberi tahu kepada yang dighibahi? Sebagian para ulama’ berpendapat wajib baginya untuk memberi tahu kepadanya dan meminta ma’af darinya. Pendapat ini ada sisi benarnya jika dikaitkan dengan hak seorang manusia. Misalnya mengambil harta orang lain tanpa alasan yang benar maka dia pun wajib mengembalikannya. Tetapi dari sisi lain, justru bila ia memberi tahu kepada yang dighibahi dikhawatirkan akan terjadi mudharat yang lebih besar. Bisa jadi orang yang dighibahi itu justru marah yang bisa meruncing pada percekcokan dan bahkan perkelahian. Oleh karena itu sebagian para ulama lainnya berpendapat tidak perlu ia memberi tahukan kepada yang dighibahi tapi wajib baginya beristighfar (memohan ampunan) kepada Allah ? dan menyebutkan kebaikan-kebaikan orang yang dighibahi itu di tempat-tempat yang pernah ia berbuat ghibah kepadanya. Insyaallah pendapat terakhir lebih mendekati kebenaran. 
(Lihat Nashiihatii linnisaa’: 31)
Para pembaca, karena perbuatan ghibah ini berkaitan erat dengan lisan yang mudah bergerak dan berbicara, maka hendaknya kita selalu memperhatikan apa yang kita ucapkan. Apakah ini mengandung ghibah atau bukan, jangan sampai tak terasa telah terjatuh dalam perbuatan ghibah. Bila kita bisa menjaga tangan dan lisan dari mengganggu atau menyakiti orang lain, insyaallah kita akan menjadi muslim sejati. Rasulullah ? bersabda:

المُسْلِمُ مَنْ سَلِمَ الْمُسْلِمُوْنَ مِنْ لِسَانِهِ وَيَدِهِ

“Seorang muslim sejati adalah bila kaum muslimin merasa selamat dari gangguan lisan dan tangannya.”
 

(H.R. Muslim)